JURNALIKA

Jurnalistik Politeknik AKA Bogor

Inspirasi Recent Update

Dori-nya Indonesia (@andori)

Hai, Jurnalikaers 🙂
Kenalin ini sahabat baru kita, Kak Dori. Artis askfm, orang Padang yang sekarang jadi graphic designer di Tokyo, Jepang.
Andori Andriani biasa dipanggil Dori, cewek munggil pecinta nasi Padang. Setelah lulus dari Tokyo Designer Gakuin Collage, dia bekerja sebagai graphic designer di salah satu perusahaan di Tokyo sambil kulineran menikmati cemilan imut setiap harinya. Kali ini, kru Jurnalika berhasil wawancara eksklusif dengan kak Dori kemarin di Jakarta Book Fair. Yok intip bagaimana kegiatan kak Dori selama beberapa hari di Indonesia, dalam rangka terbitnya buku perdananya ini. Let’s talk….
 
 
Kru Jurnalika (KJ)       : Hay, Kak Doriiii… Semangat banget yang peluncuran perdana bukunya yah…
 
Kak Dori (KD)             : Iyalahhh.. Ada apa nih?
 
KJ        : Kita dari Jurnalistik Politeknik AKA Bogor, mau kepo dong dari kakak gimana sih Jepang itu. Gimana sih budaya Jepang itu kak?
 
KD       : Hahahaha… Boleh-boleh.
Jepang itu negara yang maju. Orang Jepang punya prinsip hidup untuk kerja, jadi ya emang waktunya bener-bener dimanfaatin buat kerja. Kenapa itu, kalo kalian liat di film-film mereka gesit banget, karena ya mereka sangat menghargai waktu untuk kerja.
 
KJ        : Wih, serem kak dengernya haha.. Terus menurut kakak, apa sih bedanya budaya Jepang sama Indonesia?
 
KD       : Apa yah?!%#$^& Bingung sih ya, negara Jepang itu ya tertata banget deh. Gimana gak tertata kalo dari kecil udah ditanamkan untuk menjadi seorang yang pekerja keras. Orang yang berpegang teguh pada hidup ini untuk kerja. Jadi, mereka sangat menghargai waktu. Gak ada yang namanya jam karet. Kalo janjian jam 7, bisa-bisa jam 6 mereka udah disana loh. Beda sama orang Indonesia yang masih suka jam karet kebangetan hahaha Cuma satu yang bener-bener nilai plus orang Indonesia itu, friendly. Dan rasa kekeluargaannya erat.
Di Jepang umur 20 tahun itu udah waktunya kerja, umur produktif. Jadi kalo disana itu, kita yang dari kecil dekat sama orangtua. Diumur 20 tahun, akan keluar dari rumah merantau untuk mencari “kerja”. Berbeda sama Indonesia, meski umur 20 tahun dianggap produktif, namun hubungan sama orangtua itu erat banget. Satu lagi, orang Jepang itu sangat menjaga kebudayaannya. Jadi, jangan heran walau dikota besar masih ada yang suka pakai kimono atau masih ada pekerja sebagai sumo hahaha
Kalo Indonesia kini kan semakin miris, anak muda makin menjadi kekinian terkikis oleh budaya asing, melupakan kebudayaan asli Indonesia. Dimana gedget di-“Tuhan”-kan ketimban bermain ke lapangan, main gunduh hihihi
 
KJ        : Iya juga sih kak yah, terus kakak sendiri kenapa menjadikan Jepang sekarang sebagai tempat menetap? Lah wong notabane Jepang itu penjajah loh kak..
 
KD       : Inilah sempitnya pikiran kita. Penjajah itu kan masa lalu toh yo masa lalu cuma buat dikenangkan? Ceileee hahaha meski Jepang dulu menjajah Indonesia, bukan berarti kita gak boleh menjalin kerja sama atau menimba ilmu ke negaranya kan? Aku dari kecil udah jatuh cinta sama Jepang karena kebersihannya dan lingkungannya. Jatuh cinta karena komik yang ditulis oleh Tanimura Rinnai. Nah dari sana mikir, gimana caranya suatu hari aku harus ke Jepang lagi.
 
KJ        : Lagi? Kenapa lagi kak?
 
KD       : Iya, karena aku waktu kecil pernah sempat tinggal beberapa bulan di Jepang. Ada kok ceritanya dibuku perdanaku, “Dorayaki”.
 
KJ        : Siap kak! Ohya kak, budaya apa sih kak yang paling kakak suka di Jepang?
 
KD       : Budaya? Wahloh berat ini hahaha
Aku paling suka acara budaya Matsuri Jepang, itu di musim panas. Jadi festival musim panas gitu. Disana banyak masyarakat yang datang ke kuil-kuil yang biasanya sepi, dipadati sama masyarakat Jepang pakai yukata terus ada acara kembang apinya, ada mainan bola airnya, yang jelas rame sama penjual makanan. Hihihi disini nih untuk hunting makanan paling seru.
 
KJ        : Seru yah kak, kebayang gimana ramenya. Kaya kita 17an mungkin kak. Lagi nih kak, budaya Jepang sama Indonesia sejauh ini kan bener-bener bisa dibilang bertolak belakang. Gimana sih kak, untuk kakak bisa bertahan sampai kerja di Jepang?
 
KD       : Jadi memang orang Indonesia sama Jepang itu berbeda budaya, tapi disinilah hebatnya Tuhan menciptakan saling mengisi itu. Orang Jepang yang terkenal kakunya, ketika ketemu orang Indonesia yang friendly, kaku itu berubah mejadi suasana persahabatan kok. Jadi, jangan takut untuk tegur sapa sama orang Jepang. Untuk makanan sendiri, kalo kalian orang yang tidak bisa makan daging babi. Jelas, pahami dulu ingredients yang ada pada makanan. Umumnya kalo di Jepang dikasih tau kok mengandung daging babi atau enggak. Selebihnya, dari kita pribadi bisa gak ngambil positifnya dari tempat kita kunjungin atau ratauin. Gak hanya di Jepang, dimanapun itu.
 
KJ        : Terakhir dong kak, tips untuk kita mahasiswa ataupun siswa yang mau melanjutkan studi atau kerja ke Jepang dong kak.
 
KD       : Ini pertanyaan klasik yang sering ditanyakan, gimana kalo kita tanya ke diri sendiri dulu. Tujuan dan niat kita untuk ke Jepang itu apa? Itu loh yang perlu, karena apa yah mau segunung tips dari siapa pun kalo kalian gak tau tujuan dan niat kalian ke jepang itu untuk apa. Non-sanse. Udah ada nih niat sama tujuan yang jelas dan kuat yang kita kantongin, cari informasi sebanyak-banyaknya tentang negara itu, beasiswa, lingkungan, dll. Iseng-iseng aja main ke Kedutaan Jepang di Jakarta, gali informasi disana. Udah ada tujuan, niat, informasi nih yah. Dukung keinginan kalian sama belajar bahasa. Ini penting, karena orang Jepang susah berbahasa Inggris, jadi kalian harus setidaknya paham sedikit tentang bahasa Jepang. Terakhir, jangan cepat putus asa. Jangan keseringan nanya, aduh ini gimana tesnya, ini banyak banget syaratnya. Jalanin aja, percaya diri kalo lo bisa kesana. Simple bukan? Tertarik ke Jepang?
 
KJ        : Pengen kak, tapiii…..
 
KD       : Hilangin tapinya, jangan pake pengen. Tapi, mau. Iya, aku mau.
 
KJ        : Ahhh.. kak Dori, makasih banyak ya kak waktunyaaa.. Semoga LDR Jepang-Indonesianya makin awet yaaahhh…. Intermezo nih kak, kok bisa tahan bertahun-tahun LDR Jepang-Indonesia hihi
 
KD       : Karena kita ada komitmen, pacarannya bukan kaya anak kecil yang mau putus nyambung. Selalu ngejaga komunikasi dan saling terbuka. LDR juga butuh proses kok J
 
KJ        : Terima kasih banyak pengalamannya kak..
 
KD       : Sama-sama, lebih banyak lagi baca buku “Doriyaki” yokkk J
 
 
Nah inilah pengalaman kak Dori tentang Jepangnya, Jurnalikaers mana pengalamannya? Ayoo.. Jadi masyarakat produktif kaya Jepang :p
Kenal lebih banyak kak Dori?
Twitter : @andori
Ask.FM dan Instagram : @dorippu
Youtube : Onigirikotachi
Website : www.dorippu.com

Sumber gambar: http://www.dorippu.com/
Sumber gambar: http://www.dorippu.com/

(LN, LM, AKD, FFR)